Ayam dan Bebek Brontak Kang Hibban Cabang Lombok



Aloha… Para jamaah pemburu kuliner…

Sudah lama sekali tidak review makanan. Pagi-pagi ke pasar, ketemu seorang teman yang katanya buka warung makan. Nah, penasaran tuh sama menu makanan yang dia jual. Setelah janjian untuk berkunjung ke warungnya, walau saya bilang “Insha Allah”, tapi kok makin penasaran. Alhasil langsung ngubungi partner hidup saya untuk lunch di luar, alias saya tidak masak di rumah. Muehehehe…

Waktu makan siang tiba, saya, Pa Bro, dan Axelia menuju ke alamat warung yang diberikan oleh teman. Iyup~ “Ayam dan Bebek Brontak”, yang lokasinya di Jalan Bung Karno, komplek ruko depan hotel Lombok Garden. Setelah memarkir motor, kami segera menuju ke dalam ruko dan disambut si owner, teman saya. Sembari mempersilahkan duduk, kami memilih-milih menu yang akan kami santap.

Warung Bebek Brontak ini tepat di seberang hotel Lombok Garden, jalan Bung Karno, Mataram.



Tentu saja, saya di setiap tempat kuliner, baik warung makan, resto, ataupun café, saya selalu menanyakan menu andalan mereka. Dari nama warungnya saja, sudah pasti bisa ditebak, menu Ayam dan Bebek merupakan sajian utama di sini. Kebayang dengan memakai kata ‘berontak’ pasti ini menu pedasnya bakal nampol banget.

Iyes, kami langsung memesan seporsi Bebek brontak, Ayam goreng, dan Ayam goreng. Eits, sebentar… Mata saya tertuju pada menu yang namanya menarik perhatian ‘Terajana’. Selintas tetau saya nyanyi dalam hati, “Terajana… Terajana…”, udah segitu doank! Failed banget emang sok mau nyanyi tapi gak hapal lagunya. Terajana adalah telur dadar dengan isian jamur, jadi semacam omelet gitu.

Irma, owner dari Ayam dan Bebek Brontak cabang Lombok


Setelah memesan menu makanan dan minuman. Kami menunggu sembari ngobrol ngalor ngidul. Usut punya usut, ternyata ini warung makan adalah cabang dari Ayam Bebek Brontak Kang Hibban dari Klaten. Bumbunya langsung didatangkan dari Klaten lho! Wuih, demi menjaga kerahasiaan resep ya… Cabe yang dipakai juga didatangkan langsung dari dataran tinggi Dieng, guys. Beuh… Makin saya tidak sabar untuk langsung menyantap kuliner yang sudah bikin ngeces denger ceritanya dari sang Owner.

Tak berapa lama, menu yang kami pesan sudah tersaji di meja. Wanginya menggoda banget. Perut langsung ikutan berontak untuk segera menyantap makan siang. Sekali suap, pecah di mulut! Pedesnya ngajak berantem. Berontak beneran tuh Bebek di dalam mulut saya. Sensasi pedas yang tidak biasa, pedas tapi tidak bikin sakit perut, sakti banget!


Ayam dan Bebeknya tuh tidak digoreng, tidak dibakar, tidak dibacem, tidak dipanggang. Nah, nah~ biasanya menu yang begini yang dicari biar gak terlalu menimbun kolesterol. Kalau dari yang saya makan sih sepertinya di’ungkep’, tapi daging Bebeknya tetap lembut dan tidak alot. Dari sebuah pamflet yang saya baca di meja warung, “Satu porsi Ayam dan Bebek Brontak menggambarkan sebuah proses panjang pembuatan  menu Ayam dan Bebek yang dilakukan secara professional dan unik. ....”, Hayooo masa kamu gak penasaran makan Ayam dan Bebek Brontak?

Terajana, telur dadar isi jamur

Bebek Brontak

Hemm~ Buat penggemar pedas, rekomendasi banget nih! Piring kosong, paduan antara lapar dan emang bumbunya enak banget. Nah, yang unik emang ini masakan, pas dimakan tuh pedesnya udah level bikin kipas-kipas mulut, terus pas sudah habis, kok lho, pedesnya berangsur cepat ilang. Perut juga gak mules, ramah banget buat yang sensi lambungnya tapi masih doyan pedes.

Bikin nagih! Serius kaga boong… Cusss~ buat kamu yang emang doyan berwisata kuliner di kota Mataram, kudu langsung meluncur ke tempat ini dan ngerasain sesain goyang lidah, goyang mulut, goyang tangan buat kipas-kipas keringat mengucur. Eh, ini menu bisa kamu pesan antar juga lho!
Perut kenyang, lidah puas, dan melirik jam sudah lewat dari jam istirahat partner hidup saya. Akhirnya memutuskan untuk pulang ke rumah sembari masih ngebayangin bumbu endeeeusnya Bebek Brontak. Muehehehe…

Yuk! Meluncur makan siang atau makan malam di Ayam dan Bebek Brontak, harganya juga gak bikin kantong bolong.

Jumpa di tulisan lainnya…
Salam Cihuy~

Comments

  1. Replies
    1. Wajib mampir kak Jun.. ada ayam plecing tapi bumbunya dari Klaten juga.. cuma saya belom coba yanv menu itu sih.. 😅

      Delete
  2. Namanya cihuy ya: brontak. Kebayangnya ayam sama bebeknya berontak pas mau disembelih, hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. kenapa langsung ngakak gini.. 😂
      Bahkan udah mateng pun masih brontak.. 😂

      Delete
  3. Enak banget kayaknya, murah pula. Pengin ah. ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mampir kakaaa..
      20rebuan ajaaa~ *eh
      Berasa di manggadua 😂✌

      Delete
    2. Kungiler liat fotonyaaaa, kapan kapan nyobain ah, mayan ini jadi referensi 😋

      Delete
    3. Cobain~ mayan beneran ini rasanya.. maaih penasaran kok bisa pedea bgt tapi ga bikin sakot perut.. 😂

      Delete
  4. wah keliatan enak, semoga ada buka cabang di Pontianak, berhubung saya sangat doyan menu bebek, ini patut dikunjungi kalau berkunjung kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hwaaa salam dari Lombok.. udah banyak cabangnya tuh.. sapatau suatu waktu buka cabang jg di sana.. 😃

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah meninggalkan jejak. Salam Cihuy~